• Senin, 28 November 2022

Gercep, Desa Sempu Banyuwangi Bikin Perdes Perlindungan Anak

- Minggu, 28 Agustus 2022 | 13:38 WIB
IMG-20220827-WA0063
IMG-20220827-WA0063

Sempu - Desa Sempu, Kecamatan Sempu, Banyuwangi telah menghasilkan rumusan Peraturan Desa (Perdes) Perlindungan Anak pada Agustus ini. Perdes tersebut tercetus berkat kerjasama melalui pogram Dewa Dewi Ramadaya (Desa Wisata Agro Desa Wisata Industri Ramah Anak dan Berkebudayaan), ALIT Indonesia. Program itu lahir juga berkat beberapa kasus eksploitasi seksual pada anak di dunia pariwisata telah menjadi perhatian besar. Bahkan, ALIT Indonesia telah melihat hal tersebut sejak 2019 lalu. Berdasarkan roadmap yang telah disusun oleh ALIT Indonesia, banyak wilayah desa wisata rentan pada ekspolitasi seksual pada anak. Termasuk, salah satu desa di Banyuwangi yakni Desa Sempu, Kecamatan Sempu. ALIT Indonesia melihat semakin gencarnya dunia pariwisata pasca menurunnya pandemi juga menjadi latar belakang. Termasuk di dalamnya juga kebijakan 10.000 desa wisata yang digenjot untuk mengembalikan lagi kestabilan ekonomi. Kondisi itu berpotensi menimbulkan eksploitasi pada anak-anak di desa yang berada dan beraktivitas di wilayah-wilayah destinasi wisata. “Dalam program ini kami bergerak dalam bentuk pendampingan dan partisipasi masyarakat, melalui penguatan kebudayaan lokal yang menjadi landasan nilai hidup adi luhung warisan nenek moyang, peningkatan ketahanan pangan, kesehatan dan ekonomi melalui pembangunan metode tanam permakultur, serta mendorong terwujudnya peraturan perlindungan anak di tingkat desa," jelas Program Manager ALIT Indonesia, Rakai Kurmavatara, Program Manager ALIT Indonesi, dalam siaran persnya, Sabtu (27/8/2022). Selama ini, Rakai menyebut, kasus-kasus eksploitasi seksual pada anak di wilayah pariwisata yang terjadi lepas dari payung hukum. Kebijakan perlindungan anak belum diterapkan di setiap lini. Sehingga ketidaktahuan masyarakat dan kurangnya literasi mengenai perlindungan anak membuka banyak kesempatan terjadinya eksploitasi seksual. "Sehingga, program Dewa Dewi Ramadaya dirancang oleh ALIT Indonesia untuk mengingatkan kembali pentingnya menjaga anak-anak di desa-desa wisata," katanya. Desa Sempu, Kecamatan Sempu adalah satu di antara tiga desa lainnya yakni Desa Tampaksiring - Bali, Desa Klungkung - Jember adalah peserta pertama pada Program Dewa Dewi Ramadaya ini. Nantinya, dari desa-desa ini yang menggolkan kebijakan perlindungan anak di wilayah mereka. Sementara, program ini telah dijalankan di 12 wilayah di tiga provinsi di Indonesia, Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara. “Penyusunan perdes ini membutuhkan waktu yang tidak sebentar, kami berdiskusi dengan masyarakat, perangkat desa dan tokoh adat untuk membuat peraturan desa yang juga berlandaskan budaya lokal. Pada proses ini, yang paling terpenting adalah, masyarakat telah memiliki kesadaran pentingnya payung hukum di desa untuk perlindungan anak,” ujar Anthon Kurniawan, Divisi Advokasi ALIT Indonesia. Perwujudan Peraturan Desa mengenai perlindungan anak ini merupakan langkah maju dan menggembirakan di tengah semakin maraknya kasus-kasus eksploitasi dan kekerasan seksual pada anak di Indonesia. Kasus-kasus tersebut menunjukkan bahwa anak-anak Indonesia masih dalam posisi yang sangat rentan dan membutuhkan kesadaran semua pihak untuk memahami dan menjalankan kebijakan perlindungan anak di semua tempat. “Kami berharap, Perdes Perlindungan Anak bisa segera diduplikasikan dan sosialisasikan ke wilayah yang lain, sehingga Indonesia benar-benar diakui sebagai ramah anak,” pungkas Yuliati Umrah, Direktur Eksekutif ALIT Indonesia ALIT Indonesia adalah lembaga nirlaba yang bergerak di bidang perlindungan anak. Berdiri sejak 1998 di Surabaya dan saat ini tengah bergerak untuk program Desa Wisata Agro dan Desa Wisata Industri yang Ramah Anak dan Berkebudayaan (Dewa Dewi Ramadyana). Program ini didukung pula oleh Die Sternsinger (Germany) dan Schmitz Stiftungen (Germany). (mad) Sumber : beritajatim.com

Editor: Banyuwangi Pedia

Tags

Terkini

Jeddah Arab Saudi banjir, Proyek Drainase Jadi Sorotan

Minggu, 27 November 2022 | 22:40 WIB

Awas! Dua Kota Suci Arab Saudi Banjir Lagi

Minggu, 27 November 2022 | 05:20 WIB

Jeddah, Arab Saudi Banjir, Dua Orang Tewas

Jumat, 25 November 2022 | 10:24 WIB

Gempa Cianjur 56 SR, Getaran Sampai Jakarta dan Bogor

Senin, 21 November 2022 | 14:20 WIB
X