• Senin, 28 November 2022

Amerika Dukung Banyuwangi di Bidang Ini

- Jumat, 19 Agustus 2022 | 05:13 WIB
IMG-20220818-WA0048
IMG-20220818-WA0048

Banyuwangi - Lembaga Pembangunan Internasional Amerika Serikat (United States Agency for International Development/USAID) mendukung Banyuwangi dalam optimalisasi pemanfaatan Satu Data. Salah satunya, lewat kegiatan lokakarya. “Lokakarya ini bertujuan  agar peserta memahami pentingnya data dalam berbagai proses pengambilan kebijakan. Khususnya terkait proses perencanaan dan penganggaran berbasis masalah yang harus dibuktikan dengan data yang akurat,” kata Dina Limanto, Koordinator USAID ERAT Provinsi Jawa Timur. Lokakarya ini merupakan rangkaian pendampingan dukungan teknis USAID kepada Banyuwangi dalam program ERAT (Tatakelola Pemerintahan yang Efektif, Efisien dan Kuat). USAID ERAT merupakan program kerjasama pemerintah Amerika Serikat bersama Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) untuk meningkatkan tata kelola pemerintah daerah. Dalam lokakarya yang digelar selama dua hari (9-10/8/2022) di Banyuwangi sejumlah nara sumber dihadirkan. Mereka di antaranya Dewan TIK Nasional, Dr.  Gerry Firmansyah; Motivator Agus Suparnardi; konsultan NGO Internasional, Sukarni; juga Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Persandian Banyuwangi, Budi Santoso. Acara ini diikuti 40 peserta yang terdiri atas pimpinan dan penanggung jawab data di masing-masing OPD. Selama dua hari, para peserta mendapatkan berbagai materi terkait transformasi digital, pemanfaatan data, serta data driven government. “Lewat kegiatan ini, peserta diharapkan mampu memahami dan menyusun rencana pengembangan Satu Data yang inter-operabilitas dan saling berkolaborasi. Serta berkomitmen untuk memanfaatkan Satu Data secara konsisten dan berkesinambungan dalam pengambilan kebijakan daerah,” papar Dina. Selain Satu Data, USAID ERAT juga akan memberikan dukungan teknis terhadap dua program Banyuwangi yang lain, yakni peningkatan indeks pendidikan masyarakat (IPM) dan penurunan angka stunting. Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani menyambut baik program tersebut. “Terima kasih pemerintah pusat yang terus mendukung pengembangan Banyuwangi. Kami berharap dengan dukungan USAID ERAT ini efektifitas tata kelola dan layanan publik di Banyuwangi semakin meningkat. Termasuk dalam pemanfaatan Satu Data sebagai dasar pengambilan kebijakan daerah,” ujar Ipuk. Menurut Ipuk, data menjadi hal yang sangat strategis karena menjadi penentu pengambilan kebijakan, penentu pendapatan daerah, dan penentu penilaian performa daerah. Misalnya dalam kasus covid 19, vaksinasi covid 19, jumlah balita stunting, jumlah jalan yang rusak, jumlah penduduk, inflasi, penurunan penduduk miskin, hingga pemanfaatan dapodik untuk penanganan jumlah siswa putus sekolah. Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, lanjut Ipuk, secara bertahap telah memulai upaya untuk pengembangan Satu Data sejak 2018, baik dari sisi penyediaan infrastruktur maupun kesiapan teknis lainnya. “Tentunya kerjasama dengan USAID ERAT ini akan lebih mengoptimalkan program tersebut. Sehingga penyediaan data kita lebih update, valid, lebih terintegrasi antara pusat dan daerah. Agar terhindar dari duplikasi data dan bisa diperbarui sesuai kondisi real time,” harap Ipuk. Di Banyuwangi, data bisa diakses melalui portal data.banyuwangikab.go.id. Di dalamnya terdapat pusat data yang terintegrasi mulai dari data makro, sektoral, kecamatan hingga desa. Informasi berbasis data series maupun berbasis wilayah. Menjadi rujukan data pendukung perencanaan RPJMD, LKPJ, LPPD dan SIPD. Serta layanan request data untuk data yang belum atau tidak tersedia di database. (Ndy)

Editor: Banyuwangi Pedia

Tags

Terkini

Jeddah Arab Saudi banjir, Proyek Drainase Jadi Sorotan

Minggu, 27 November 2022 | 22:40 WIB

Awas! Dua Kota Suci Arab Saudi Banjir Lagi

Minggu, 27 November 2022 | 05:20 WIB

Jeddah, Arab Saudi Banjir, Dua Orang Tewas

Jumat, 25 November 2022 | 10:24 WIB

Gempa Cianjur 56 SR, Getaran Sampai Jakarta dan Bogor

Senin, 21 November 2022 | 14:20 WIB
X